Pengalaman menggunakan HT Motorola TalkAbout T62

Hi, nama saya Annisa tinggal di Jakarta. Saya ingin berbagi pengalaman saya selama saya menggunakan HT Motorola. Yang saya gunakan ada HT Motorola type T62. Awal muasal saya memiliki HT adalah waktu ulang tahun saya yang ke 30 tahun, keluarga menghadiahkan saya seperangkat HT, 1 dus dibungkus dengan rapih yang isinya sepasang HT merk Motorola.

Saya awalnya bingung kenapa keluarga memberikan saya kado HT, alasannya lucu, mereka bilang saya orangnya suka teriak-teriak dirumah, apalagi kalua lagi cari-cari orang maupun barang. Semua nama yang ada didalam rumah akan dipanggil satu persatu dan ditanya sama saya. Lucu kan? Walaupun agak bingung, kenapa HT?

Akhirnya, saya terima kado itu, dan saya coba gunakan, coba-coba ternyata lumayan membantu, Cuma ada 2 HT, 1 saya pegang 1 lagi saya taruh dilantai bawah ruang tengah, jadi klo saya butuh apa-apa tinggal pencet icon ring nya nanti HT bawah akan berbunyi dan saya bisa komunikasi tanpa teriak. Lumayan membantu juga sih…  Jadi tidak perlu teriak-teriak lagi hehehee…

Dari hari ke hari saya mulai nyaman pakai HT, dan dirumah yang pegang HT Cuma saya saja. Anggota keluarga yang lain tidak ada yang pakai HT, mereka HT pakai yang saya taruh diruang tengah saja. Saya berfikir lumayan juga nih klo jumlah HT nya ditambah, jadi kaya satpam depan rumah jadi ga perlu lari-lari keluar buat panggil mereka, atau bibi dibelakang ga perlu lari-lari keruang tengah karena harus ambil HT dan bicara dengan saya melalui HT. akhirnya saya putuskan untuk membeli 1 set perangkat HT lagi, jadi total ada 4 unit HT Motorola dirumah saya, dan saya sengaja membeli dengan type yang sama supaya gampang untuk set frekuensi nya, karena jujur saya kurang paham hal ini, jadi ambil simple nya saja.

Suatu hari, kami sekeluarga merencakan perjalanan ke taman rekreasi. Saya, Ibu, Bapak, kakak-kakak beserta para keponakan. Ga tau kenapa, saya kepikiran untuk bawa HT dirumah, jadi sebelum pergi saya minta si Mba dirumah untuk kumpulkan HT agar bisa saya charge dan bisa saya bawa untuk pergi nanti. Benar saja, setiba di taman rekreasi, kita mulai repot nih, karena ada 6 anak-anak mulai dari yang SMA sampai dengan yang TK jadi tujuannya beda-beda. Nah, karena saya bawa 4-unit HT jadi saya kasih 1 ke tim anak-anak yang SMA ini, 1 saya kasih ke Kakak saya yang jagain anak-anak kecil (TK ini), dan satu lagi saya yang gunakan. Kebetulan saya satu tim dengan orang tua saya jadi mereka ga saya kasih pegang. Dari 4-unit yang saya bawa, sisa 1-unit saya titip di tas anak-anak, karena tas saya kecil jadi ribet kalau saya pegang-pegang.

Akhirnya kita mulai perjalanan main-main di taman rekreasi, saya lebih banyak bersantai karena jalan sama orang tua kan banyakan duduknya dari jalan-jalannya. Sambil coba kontak tanya posisi keponakan dan kakak-kakak saya dimana. Awalnya semua berjalan lancar, ada beberapa moment saya ga bisa menghubungi mereka mungkin karena lost kontak karena jarak jalan mereka yang kejauhan tapi sisanya lancar. Sampai satu moment kakak saya yang 1 tim dengan keponakan anak kecil atau anak TK ini memanggil via HT, panik bilang ada 1 anak yang hilang. Kita semua pun panik, lapor security, yang dewasa cari sebar, sisanya kumpul sama Ibu Bapak (nenek kakek mereka) dan gak boleh kemana-mana supaya ga ada yang hilang lagi.

Waktu lagi panik-paniknya saya keinget, kalau tadi saya sempat titip 1 sisa HT saya ditas salah satu keponakan saya, dan ga tau gimana anak yang tas nya saya titipkan ada tapi tas nya ga ada, ternyata tas nya dibawa sama si “anak hilang” ini, untungnya lagi waktu saya bagi-bagi kan HT semua HT sudah saya nyalakan. Jadilah saya pencet icon “ring” di HT saya, sambil celangak celinguk liat kanan kiri pasang telinga supaya bisa dengar ring nya, ternyata ada suara dari HT itu. Alhamdulillah, keponakan saya ditemukan sama orang tua, jadi keponakan saya keasikan main sama anak mereka, dan ga sadar klo rombong sudah jalan pindah tempat. Lanjut ke HT, ring saya dijawab saya si orang tua yang nemuin pokanan saya, jadi saya memang set suara atau volume paling tinggi karena antisipasi taman rekreasi itu ramainya kaya apa kan. Makanya waktu saya ring asi ibu nya kaget dan dengar, jadi bisa jawab panggilan ring saya. Ternyata lagi, lokasi keponakan saya tidak terlalu jauh, karena sudah deket di pintu masuk, jadi niat si Ibu juga mau lapor ada anak hilang.

Begitulah cerita singkat saya mengenai pengalaman saya menggunakan HT Motorola. Kecil-kecil tapi sangat membantu. Dan pengalaman saya waktu di taman rekreasi membuat saya sangat bersyukur karena dapet kado HT Motorola dari keluarga saya. Terima kasih Ma, Pa, Akak, kadonya sangat bermanfaat bukan Cuma untuk aku tapi untuk kita semua. Makasih juga Motorola, ga nyangka manfaat kamu di situasi yang saya alami.